Red namanya, ukulele kesayangan saya sekaligus teman karib saya, bentuknya kecil, imut-imut, dan selalu bisa ngebuat saya senyum. Ah! Sayang sekali semenjak dia pindah “warganegara” saya tidak pernah melihat wujudnya lagi, apalagi ngedenger suaranya. Sedikit kecewa, mungkin.

Awal bulan desember 2011 si Red sudah resmi jadi “warganegara” Taiwan, itu karena saya memberikan Red kpd seorang wanita ber-paspor Taiwan yang kebetulan pada awal bulan desember lalu berkunjung ke Bandung selama empat hari.

Enam bulan sudah saya tidak bermain ukulele, enam bulan sudah juga saya tidak melihat dan mendengar suara si Red, kangen?pasti lah! (tetapi saya tidak pernah menyesal melepas Red)

Semoga saja nanti saya bisa ngeliat dan ngedenger suara si Red lagi, dan tidak mendapatkan alesan yang sedikit membuat saya kecewa lagi ketika saya meminta wanita itu untuk sedikit berfoto ria dan bervideo ria bersama si Red.

Oh, selama wanita itu berkunjung ke Bandung, kami sempat merekam dua video, bernyanyi bersama, walaupun suara saya tidak sebaik suara dia. Dokumentasi video tersebut bisa diliat di akun youtube dan tumblr milik saya.

Demikian sepenggal kisah saya, ukulele, dan wanita ber-paspor Taiwan.